Rabu, 12 September 2012

MAKALAH DESINFEKTAN

MAKALAH DESINFEKTAN BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah Pada dasarnya ada persamaan jenis bahan kimia yang digunakan sebagai antiseptik dan desinfektan. Tetapi tidak semua bahan desinfektan adalah bahan antiseptik karena adanya batasan dalam penggunaan antiseptik. Antiseptik tersebut harus memiliki sifat tidak merusak jaringan tubuh atau tidak bersifat keras. Terkadang penambahan bahan desinfektan juga dijadikan sebagai salah satu cara dalam proses sterilisasi, yaitu proses pembebasan kuman. Tetapi pada kenyataannya tidak semua bahan desinfektan dapat berfungsi sebagai bahan dalam proses sterilisasi. Bahan kimia tertentu merupakan zat aktif dalam proses desinfeksi dan sangat menentukan efektivitas dan fungsi serta target mikroorganime yang akan dimatikan. Dalam proses desinfeksi sebenarnya dikenal dua cara, cara fisik (pemanasan) dan cara kimia (penambahan bahan kimia). Dalam tulisan ini hanya difokuskan kepada cara kimia, khususnya jenis-jenis bahan kimia yang digunakan serta aplikasinya. Banyak bahan kimia yang dapat berfungsi sebagai desinfektan, tetapi umumnya dikelompokkan ke dalam golongan aldehid atau golongan pereduksi, yaitu bahan kimia yang mengandung gugus -COH; golongan alkohol, yaitu senyawa kimia yang mengandung gugus -OH; golongan halogen atau senyawa terhalogenasi, yaitu senyawa kimia golongan halogen atau yang mengandung gugus -X; golongan fenol dan fenol terhalogenasi, golongan garam amonium kuarterner, golongan pengoksidasi, dan golongan biguanida. Telah dilakukan perbandingan koefisien fenol turunan aldehid (formalin dan glutaraldehid) danhalogen (iodium dan hipoklorit) terhadap mikroorganisme Staphylococcus aureusdan Salmonella typhi yang resisten terhadap ampisilin dengan tujuan untuk mengetahui keefektifan dari disinfektan turunan aldehid dan halogen yang dibandingkan dengan fenol dengan metode uji koefisien fenol . B. Rumusan Masalah Dalam pembahasan latar belakang di atas, maka rumusan masalah yang ada pada latar belakang yang akan di bahas pada makalah ini yaitu sebagai berikut: 1. Pengertian Desinfektan? 2. Aspek-aspek desiinfektan? 3. Macam-macam antiseptic dan desinfektan? C. Tujuan Dalam makalah ini bertujuan agar lebih mengetahui pengertian daridesinfektan dan antiseptic, dan mengetahui macam-macam dari desinfektan dan antiseptic. BAB II PEMBAHASAN A.Pengertian Desinfektan Desinfektan adalah bahan kimia yang digunakan untuk mencegah terjadinya infeksi atau pencemaran jasad renik seperti bakteri dan virus, juga untuk membunuh atau menurunkan jumlah mikroorganisme atau kuman penyakit lainnya. Disinfektan digunakan untuk membunuh mikroorganisme pada benda mati. Desinfeksi adalah membunuh mikroorganisme penyebab penyakit dengan bahan kimia atau secara fisik, hal ini dapat mengurangi kemungkinan terjadi infeksi dengan jalam membunuh mikroorganisme patogen. Desinfeksi dilakukan apabila sterilisasi sudah tidak mungkin dikerjakan, meliputi : penghancuran dan pemusnahan mikroorganisme patogen yang ada tanpa tindakan khusus untuk mencegah kembalinya mikroorganisme tersebut. 10 kriteria suatu desinfektan dikatakan ideal, yaitu : a. Bekerja dengan cepat untuk menginaktivasi mikroorganisme pada suhu kamar b. Aktivitasnya tidak dipengaruhi oleh bahan organik, pH, temperatur dan c. kelembaban d. Tidak toksik pada hewan dan manusia e. Tidak bersifat korosif f. Tidak berwarna dan meninggalkan noda g. Tidak berbau/ baunya disenangi h. Bersifat biodegradable/ mudah diurai i. Larutan stabil j. Mudah digunakan dan ekonomis k. Aktivitas berspektrum luas B. Aspek-aspek Desi infeksi. Kecepatan atau keampuhan desi infektan tergantung dari beberapa factor yaitu: a) Keadaan mikro organism. b) Waktu kontak. c) Faktor lingkungan. d) Desinfektan. a.Keadaan mikro organism. 1. jenis Jenis ikro organism, yaitu bakteri virus, atau parasit, mempunyai kepekaan tertentu terhadap desi infektan yang berlainan misalnya resistensi cyfte protozoa > enterrovirus > enteric bacteria. 2. jumlah Jumlah mikro organism yang terutama yang pathogen, akan memerkukan dosis desiinfektan yang lebih besar pula. 3. umur Umur mikro organism akan mempengaruhi pula efektivitas desiinfektan 4. penyebaran Mikro organism yang menyebar akan mudah ditembus desiinfektan. Sebaliknya kumpulan bakteri akan lebih sulit di tembus oleh desiinfektan. Bakteri cenderung membentuk “clam” dengan suspenden solic yang ada didalam air, sehingga air yang keruh harus dicurigai sebagai air yang mempunyai bakteri pantogen yang lebih banyak. b. Waktu kontak. Untuk dapat berfungasi dengan optimal, desiinfektan harus mempunyai waktu kontan yang cukup denagan air yang diproses. Efektivitas desiinfektan dapat ditunjukan dengan suhu atau konstanta yang merupakan hasil kosentari dengan waktu kontan. c. Factor lingkungan 1. Suhu Makin tinggi suhu air, makin tinggi pula efektifita desinfektan. 2. PH Setiap desinfektan akan berfungsi dengan optimal pada Ph tertentu, 3. Kualitas air Air yang mengandung zat organic dan unsure lainnya, akan mempengaruhi besarnya choline demend, sehingga di perlukan kosentrasi clorine yang makin tinggi. 4. Pengelolaan air Proses yang d lakukan sebelum desinfektan, pengendap dan faksin akan mempengaruhi hasil yang di capai. d. Jenis Desinfektan 1. Chlorin Chlorin banyak di gunakan dalam pengelolaan air bersih dan air lmbah sebagai oksidator dan desinfektan. Sebgai oksidant. Chlorine di gunakan untuk mengunakan rasa dan warna pada pengelolaan air bersih. Macam-macam chlorine a. Anorganik cholaramine b. Organic cholaramine c. Cholorine di oksida 2. Ozone Ozone bersifat larut d dalam air dan mudah berkomposisi pada temperature dan PH tinggi. Karena sifat terakhir ini, maka harus di siapkan/di buat sesaat sebelum di gunakan. Ozone merupakan oksidator kuat dan bereaksi dengan cepat dengan hamper semua zat organic dan anorganik. Meskipun demikian, perkecualian terjadi bagi ion cholorida karena karena tidak bereaksi dengan ozone atau ammonia yang hanya sedikit bereaksi dengan ozone. Sifat ozone yang bereaksi dengan cepat menyebabkan persitensinya di dalam air hanya sebentar saja. Dengan demikian desinfektan ini kurang efekti bila di masudkan untuk menjaga kualtas air yang terkontaminasi di jaringan distribusi. Ozone sanagat tidak stabil di da;am air serta mempunyai waktu paru sebesar 40 menit ada PH 7,6 dan suhu 14,6 oC. pada suhu udara bebas, di perkirakan waktu luruhnya hanya sekitar 20 menit kemampuan ozone untuk membunuh mikrorganisme. 3. Yodine dan bromine Sudah sejak lama lodine di gunakan sebagai antiseptic pada luka yang kita derita. Meskipun pengunaannya sebagai desinfektan tidak/kurang popular saat ini. sperti hanya cholorine dan bromine, penggunaan lodine memerlukan memerlikan biaya yang lebih besar. Aktivitas lodine dan dalam membinaskan bakteri dan cyste sangat tergantu pada PH. Akan membinasakan virus dan lodine lebih efektif daripada chloride danbromine. 4. Bromine merupakan bakteri dan virusida yang efektif. Pada kehadiran ammonia di dalam air, bromine masih lebih efektif bila di bandingkan dengan chlorine. Sebagi cystesida, asam hypobromous masih tetap aktif pada PH > 9. C.Macam-Macam Desinfektan yang lain. 1.Garam Logam Berat Garam dari beberapa logam berat seperti air raksa dan perak dalam jumlah yang kecil saja dapat membunuh bakteri, yang disebut oligodinamik. Hal ini mudah sekali ditunjukkan dengan suatu eksperimen. Namun garam dari logam berat itu mudah merusak kulit, makan alat-alat yang terbuat dari logam dan lagipula mahal harganya. Meskipun demikian, orang masih biasa menggunakan merkuroklorida (sublimat) sebagai desinfektan. Hanya untuk tubuh manusia lazimnya kita pakai merkurokrom, metafen atau mertiolat. 2.Zat Perwarna Zat perwarna tertentu untuk pewarnaan bakteri mempunyai daya bakteriostatis. Daya kerja ini biasanya selektif terhadap bakteri gram positif, walaupun beberapa khamir dan jamur telah dihambat atau dimatikan, bergantung pada konsentrasi zat pewarna tersebut. Diperkirakan zat pewarna itu berkombinasi dengan protein atau mengganggu mekanisme reproduksi sel. Selain violet Kristal (bentuk kasar, violet gentian), zat pewarna lain yang digunakan sebagai bakteriostatis adalah hijau malakhit dan hijau cemerlang. 3.Klor dan senyawa klor Klor banyak digunakan untuk sterilisasi air minum. persenyawaan klor dengan kapur atau dengan natrium merupakan desinfektan yang banyak dipakai untuk mencuci alat-alat makan dan minum. 4.Fenol dan senyawa-senyawa lain yang sejenis Larutan fenol 2 – 4% berguna sebagai desinfektan. Kresol atau kreolin lebih baik khasiatnya daripada fenol. Lisol ialah desinfektan yang berupa campuran sabun dengan kresol; lisol lebih banyak digunakan daripada desinfektan-desinfektan yang lain. Karbol ialah nama lain untuk fenol. Seringkali orang mencampurkan bau-bauan yang sedap, sehingga desinfektan menjadi menarik. 5.Kresol Destilasi destruktif batu bara berakibat produksi bukan saja fenol tetapi juga beberapa senyawa yang dikenal sebagai kresol. Kresol efektif sebagai bakterisida, dan kerjanya tidak banyak dirusak oleh adanya bahan organic. Namun, agen ini menimbulkan iritasi (gangguan) pada jaringan hidup dan oleh karena itu digunakan terutama sebagai disinfektan untuk benda mati. Satu persen lisol (kresol dicampur dengan sabun) telah digunakan pada kulit, tetapi konsentrasi yang lebih tinggi tidak dapat ditolerir. 6.Alkohol Sementara etil alcohol mungkin yang paling biasa digunakan, isoprofil dan benzyl alcohol juga antiseptic. Benzyl alcohol biasa digunakan terutama karena efek preservatifnya (sebagai pengawet). 7.Formaldehida Formaldehida adalah disinfektan yang baik apabila digunakan sebagai gas. Agen ini sangat efektif di daerah tertutup sebagai bakterisida dan fungisida. Dalam larutan cair sekitar 37%, formaldehida dikenal sebgai formalin. 8.Etilen Oksida Jika digunakan sebagi gas atau cairan, etilen oksida merupakan agen pembunuh bakteri, spora, jamur dan virus yang sangat efektif. Sifat penting yang membuat senyawa ini menjadi germisida yang berharga adalah kemampuannya untuk menembus ke dalam dan melalui pada dasarnya substansi yang manapun yang tidak tertutup rapat-rapat. Misalnya agen ini telah digunakan secara komersial untuk mensterilkan tong-tong rempah- rempah tanpa membuka tong tersebut. Agen ini hanya ditempatkan dalam aparatup seperti drum dan, setelah sebagian besar udaranya dikeluarkan dengan pompa vakum, dimasukkanlah etilen oksida. 9.Hidogen Peroksida Agen ini mempunyai sifat antseptiknya yang sedang, karena kemampuannya mengoksidasi. Agen ini sangat tidak stabil tetapi sering digunakan dalam pembersihan luka, terutama luka yang dalam yang di dalamnya kemungkinan dimasuki organisme aerob. 10.Betapropiolakton Substansi ini mempunyai banyak sifat yang sama dengan etilen oksida. Agen ini mematikan spora dalam konsentrasi yang tidak jauh lebih besar daripada yang diperlukan untuk mematikan bakteri vegetatif. Efeknya cepat, ini diperlukan, karena betapropiolakton dalam larutan cair mengalami hidrolisis cukup cepat untuk menghasilkan asam akrilat, sehingga setelah beberapa jam tidak terdapat betapropiolakton yang tersisa. 11.Senyawa Amonium Kuaterner Kelompok ini terdiri atas sejumlah besar senyawa yang empat subtituennya mengandung karbon, terikat secara kovalen pada atom nitrogen. Senyawa – senyawa ini bakteriostatis atau bakteriosida, tergantung pada konsentrasi yang digunakan; pada umumnya, senyawa-senyawa ini jauh lebih efektif terhadap organisme gram-positif daripada organisme gram-negatif. 12.Sabun dan Detergen Sabun bertindak terutama sebagai agen akti-permukaan;yaitu menurunkan tegangan permukaan. Efek mekanik ini penting karena bakteri, bersama minyak dan partikel lain, menjadi terjaring dalam sabun dan dibuang melalui proses pencucian. 13.Sulfonamida Sejak 1937 banyak digunakan persenyawaan-persenyawaan yang mengandung belerang sebagai penghambat pertumbuhan bakteri dan lagipula tidak merusak jaringan manusia. Terutama bangsa kokus seperti Sterptococcus yang mengganggu tenggorokan, Pneumococcus, Gonococcus, dan Meningococcus sangat peka terhadap sulfonamide. 14.Antibiotik Antibiotik ialah zat-zat yang dihasilkan oleh mikroorganisme, dan zat-zat itu dalam jumlah yang sedikit pun mempunyai daya penghambat kegiatan mikroorganisme yang lain. Pembicaraan dalam hal ini akan difokuskan pada desinfektan tingkat rendah. Desinfektan Tingkat Rendah dapat dibagi menjadi 2 golongan: Golongan 1. Desinfektan yang TIDAK membunuh virus HIV dan Hepatitis B o Klorhexidine (Hibitane, Savlon) o Cetrimide (Cetavlon. Savlon) o Fenol-fenol (Dettol) Desinfektan golongan ini TIDAK AMAN untuk digunakan:  Membersihkan cairan tubuh (darah, feses, urin dan dahak)  Membersihkan peralatan yang terkena cairan tubuh misalnya sarung tangan yang terkena darah Klorheksidine dan Cetrimide dapat digunakan sebagai desinfekan kulit Fenol-fenol dapat digunakan untuk membersihkan lantai dan perabot seperti meja dan almari namun penggunaan air dan sabun sudah dianggap memadai. Golongan 2. Desinfektan yang membunuh Virus HIV dan Hepatistis B o Desinfektan yang melepaskan klorin Contoh: Natrium hipoklorit (pemutih, eau de javel), Kloramin (Natrium tosilkloramid, Kloramin T) Natrium Dikloro isosianurat (NaDDC), Kalsium hipoklorit (soda terklorinasi, bubuk pemutih) o Desinfektan yang melepaskan Iodine misalnya : Povidone Iodine (Betadine, Iodine lemah) o Alkohol : Isopropil alkohol, spiritus termetilasi, Etanol o Aldehid : Formaldehid (formalin), Glutaraldehid (Cidex) o Golongan lain misalnya : Virkon dan H2O2 desinfektan yang melepaskan klorin • Desinfektan jenis ini dapat digunakan untuk membersihkan cairan tubuh • Mendesinfeksi sarung tangan yang terkena darah • Golongan ini TIDAK digunakan untuk mendesinfeksi instrumen 5. JANGAN GUNAKAN DESINFEKTAN PEMBEBAS KLORIN UNTUK MENDESINFEKSI JARUM DAN SYRINGE (Tabung Suntik) Konsentrasi larutan klorin dapat ditulis dengan tiga cara • Persentase (0,5 %) • Gram per liter (5 g/l) • Ppm (5000 ppm) Contoh : 1%=10g/l=10,000 ppm Konsentarsi yang diperluan untuk membunuh Virus HIV dan Hepatitis B • Kondisi kotor, misalnya terdapat cairan darah dalam jumlah besar -----» 0,5 % larutan • Kondisi bersih, misalnya terdapat cairan darah dalam jumlah kecil -----» 0,1 % larutan Bagaimana mendapatkan desinfektan pembebas klorin Di daerah terpencil dan kota-kota kecil, dapat digunakan pemutih rumah tangga dalam konsentrasi 3% s.d 15%. Jika mungkin ujilah beberapa sampel untuk menentukan berapa konsentrasi klorin sebenarnya. Jika hal itu tidak dapat anda lakukan gunakan selalu konsentrasi 5%. Usahakan mengunakan pemutih yang terbaru paling lama 3 bulan setelah diproduksi. Pemutih dapat dengan mudah kehilangan daya kerjanya terlebih dalam cuaca panas. Kloramid dan NaDDC tersedia di toko-toko obat dan apotik. WAKTU KADALUWARSA • Larutan encer : 24 jam • Larutan baru harus dibuat setiap hari • Beberapa produk mempunyai waktu kadaluwarsa yang lebih panjang yang dapat dilihat dari label/informasi yang diberikan produsen WAKTU KONTAK • Secara umum waktu kontak untuk desinfektan golongan ini adalah 10 - 15 menit • Waktu kontak tidak boleh lebih dari 30 menit dimana ada kemungkinan merusak kulit. PERINGATAN ! • Simpan larutan pemutih baik-baik • Gunakan sarung tangan ketika membersihkan sisa-sisa cairan tubuh • Jangan gunakan wadah logam atau kayu untuk menyimpan cairan klorin. Gunakan wadah plastik • Jangan gunakan untuk peralatan logam khususnya instrumen yang digunakan untuk mata karena korosi dan berkarat. • Larutan hanya akan bekerja jika konsentrasi yang digunakan tepat. Sangat mungkin untuk membuat cairan tidak di bangsal. PETUNJUK PRAKTIS Membersihkan tumpahan darah • Untuk ceceran darah dalam jumlah kecil • Bersihkan ceceran darah dengan menggunakan lap . Jika tersedia gunakan lap sekali pakai. Jika lap seperti ini tidak ada anda dapat melihat bagaimana cara membuat lap sendiri untuk membersihkan ceceran darah. Sapulah daerah tadi dengan larutan klorin 0,1% • Untuk ceceran darah dalam jumlah besar Tutupi darah dengan lap. Tuangkan 0,5% larutan klorin sehingga cukup untuk menggenangi daerah dimana ada darah tersebut. Biarkan selama 10 menit. Sapulah lap, darah dan klorin yang ada dengan menggunakan lebih banyak lap lain. Sapulah lagi daerah tersebut dengan larutan klorin Membuat Lap Sendiri • Potonglah lap kain menjadi potongan-potongan kecil yang berukuran kurang lebih 21 x 30 cm2. • Gunakan potongan tersebut untuk menghapus ceceran darah. Sesudah digunakan masukkan lap tersebut ke dalam ember plastik . Rendam dengan larutan klorin 0,1% selama 10 menit sehingga aman untuk dipegang. Cuci dan keringkan lap tersebut. Sekarang lap tersebut aman untuk digunakan kembali TIPS Di kamar bersalin dan kamar bedah sering dijumpai banyak sisa-sisa darah tercecer di sarung tangan. Sebelum diambil bilaslah sarung tangan dengan larutan klorin 0,1% untuk menghilangkan darah. Kemudian masukkan sarung tangan tersebut ke dalam ember dan rendam dengan larutan klorin 0,1% selama 10 menit. Sekarang sarung tangan tersebut aman untuk diambil. Sarung tangan tersebut dapat dicuci dengan air dan dikeringkan dengan cara biasa. Tabel 1. Penggunaan desinfektan pembebas klorin Kandungan Bagaimana membuat 1 liter larutan Komentar Perkiraan beaya per liter dari larutan 0,5%**) Natrium hipoklorit (pemutih) 5% Larutan 0,5% 100 ml pemutih dalam 1 liter air Larutan 0,1% 20 ml pemutih dalam 1 liter air Simpan dalam botol dingin di tempat gelap. Jangan membeli terlalu banyak pemutih karena mudah mengalami penurunan potensi Rp. 450,- Kloramin Larutan 0,5% 20 g per liter Contoh : jika menggunakan tablet 500 mg, gunakan 40 tablet setiap liter Larutan 0,1%*) 20 g/liter Tersedia dalam bentuk serbuk atau tablet. Lebbih stabil daripada pemutih namun tetap memerlukan ruangan dingin dan gelap Rp. 3.600,- Tablet Natrium dikloro isosianurat (mengandung 1,5 g klorin setiap tablet) Larutan 0,5% 4 tablet setiap liter Larutan 0,1% 1 tablet setiap liter Tablet tersedia dengan beragam potesi. Ikuiti petunjuk pabrik. Jika membuat larutan 0,5% dari serbuk gunakan 8,5 g per liter Rp. 2.500,- Kalsium hipoklorit Larutan 0,5% 7 g setiap liter Larutan 0,1% 1,4 g setiap liter Dalam kondisi normal seringkali menunjukkan adanya endapan dalam larutan Rp. 360,- *) Untuk beberapa bahan diperlukan jumlah yang lebih banyak untuk membuat larutan 0,1%. Hal ini terkait dengan kemurnian kimia bahan tersebut. **) Asumsi : $1= Rp. 9.000,- Catatan : 0,5%=5 g per liter=5000 ppm KEUNTUNGAN DAN KERUGIAN PENGGUNAAN BAHAN YANG MELEPASKAN KLORIN KEUNTUNGAN KERUGIAN • Mempunyai aktivitas yang baik dalam melawan HIV dan Hepatitis B • Tersedia luas sebagai pemutih rumah tangga • Relatif murah dibandingkan disinfektan lain • Bersifat korosif, sehingga perlu kehati-hatian jika digunakan terhadap permukaan logam • Natrium hipoklorit mudah rusak sesudah dilarutkan • Kesalahan dapat terjadi pada saat mengencerkan larutan APAKAH PERBEDAAN STERILISASI DAN DESINFEKSI Sterilisasi : Semua mikroba termasuk spora bakteri akan terbunuh Dapat dilakukan dengan menggunakan pemanasan uap (autoklav) atau dengan panas kering Dapat juga dilakukan dnegan penjenuhan dengan glutaraldehid atau formaldehid selama 10 jam Desinfeksi Tingkat Tinggi : Semua mikroba, sebagian dari spora bakteri terbunuh Dapat dilakukan dengan pendidihan selama 20 menit atau dengan penjenuhan dengan jumlah besar disinfektan selama 30 menit misalnya dengan mengunakan glutaraldehid atau H2O2 Desinfeksi Tingkat Rendah: akan menghilangkan jumlah mikroba sehingga peralatan atau permukaan badan aman untuk dipegang. Desinfeksi ini dapat dilakukan dengan beberapa macam disinfektan D.MEMBUAT LARUTAN DESINFEKTAN 1. MEMBUAT LARUTAN DESINFEKTAN a) Pengertian Menyiapkan/membuat larutan desinfektan sesuai ketentuan . b) Tujuan Menyediakan larutan desinfektan yang dapat digunakan secara tetap guna dan aman serta dalam keadaan siap pakai. c) Jenis desinfektan • Sabun yang mempunyai daya antiseptic, misalnya Asepso, sopoderm • Risol • Kreolin • Salvon • PK (Permanganas Kalikus) • Betadin d) Cara pembuatan • Cara membuat larutan sabun e) Kegunaan Mencuci tangan dan peralatan, seperti alat tenun, logam, kaca, karet/plastic, kayu bercat dan yang berlapis formika. f) Persiapan alat • Sabun padat, sabun krim, atau sabun cair • Gelas ukur/spuit • Timbangan (jika ada) • Pisau atau sendok makan • Alat pengaduk • Air panas/hangat dalam tempatnya • Ember/baskom Prosedur pelaksanaan 1. Membuat larutan dari sabun padat/krim Masukkan sabun padat sekurang-kurangnya 4 gram ke dalam ember berisi 1 liter air panas/hangat lalu aduk sampai larut. 2. Membuat larutan dari sabun cair Campurkan 3 cc sabun cair ke dalam eber berisi 1 liter air hangat, kemudian aduk sampai rata. 2) Cara membuat larutan lisol dan kreolin Kegunaan • Lisol 0,5% : Memcuci tangan. • Lisol 1% : Disinfeksi peralatan perawatan/ kedokteran. • Lisol 2-3% : Merendam peralatan yang digunakan pasien pengidap penyakit menular, selama 24 jam. • Kreolin 0,5% : Mendesinfeksi lantai. • Kreolin 2% : Mendesinfeksi lantai kamar mandi/ WC/spulhok. Persiapan alat • Larutan lisol • Gelas ukur • Ember berisi air • Ember/baskom • Kreolin Prosedur pelaksanaan 1. Membuat larutan lisol/kreolin 0.5% Campurkan 5 cc lisol/kreolin ke dalam 1 liter air. 2. Membuat larutan lisol/kreolin 2% sampai 3% Campurkan 20 cc sampai 30 cc lisol/kreolin ke dalam 1 liter air. 3) Cara membuat larutan savlon Kegunaan • Savlon 0,5% : Mencuci tangan. • Savlon 1% : Merendam peralatan perawatan/kedokteran. Persiapan alat • Gelas ukur • Ember atau baskom • Ember berisi air secukupnya Prosedur pelaksanaan 1. Membuat larutan savlon 0,5% Campurkan 5 cc savlon ke dalam 1 liter air. 2. Membuat larutan savlon 1% Campurkan 10 cc savlon ke dalam 1 liter air. 4) Cara membuat larutan PK Rumus: Keterangan: V1 : Jumlah pelarut (air) yang sudah diketahui V2 : Jumlah pelarut (air) yang dicari K1 : Kosentrasi PK yang tersedia K2 : Kosentrasi PK yang dibutuhkan (1/4000) BAB III PENUTUP A. KESIMPULAN Desinfektan didefinisikan sebagai bahan kimia atau pengaruh fisika yang digunakan untuk mencegah terjadinya infeksi atau pencemaran jasad renik seperti bakteri dan virus, juga untuk membunuh atau menurunkan jumlah mikroorganisme atau kuman penyakit lainnya. Sedangkan antiseptik didefinisikan sebagai bahan kimia yang dapat menghambat atau membunuh pertumbuhan jasad renik seperti bakteri, jamur dan lain-lain pada jaringan hidup. Bahan desinfektan dapat digunakan untuk proses desinfeksi tangan, lantai, ruangan, peralatan dan pakaian. Pada dasarnya ada persamaan jenis bahan kimia yang digunakan sebagai antiseptik dan desinfektan. Tetapi tidak semua bahan desinfektan adalah bahan antiseptik karena adanya batasan dalam penggunaan antiseptik. Antiseptik tersebut harus memiliki sifat tidak merusak jaringan tubuh atau tidak bersifat keras. Terkadang penambahan bahan desinfektan juga dijadikan sebagai salah satu cara dalam proses sterilisasi, yaitu proses pembebasan kuman. Tetapi pada kenyataannya tidak semua bahan desinfektan dapat berfungsi sebagai bahan dalam proses sterilisasi. Referensi 1. ^ (Inggris)Departemen Pendidikan Nasional Indonesia. 2008. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Ed.4. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama. 2. ^ a b c d e f g h i j k l m n o p q r Purnawijayanti HA. 2001. Sanitasi, Higiene, dan Keselamatan Kerja dalam Pengolahan Makanan. Yogyakarta: Penerbit Kanisius. 3. ^ Havard CWH. 1990. Black’s Medical Dictionary 36th edition. USA: Barnes & Noble Books. 4. ^ a b c d e f g Darmadi. 2008. Infeksi Nosokomial: Problematika dan Pengendaliannya. Jakarta: Penerbit Salemba Medika. 5. ^ a b c d e Chandra B. 2007. Pengantar Kesehatan Lingkungan, Indonesia: Penerbit Buku Kedokteran EGC. 6. ^ a b c d Sumawinata N. Senarai Istilah Kedokteran Gigi. Indonesia: Penerbit Buku Kedokteran EGC. DAFTAR PUSTAKA http://signaterdadie.wordpress.com/2009/10/08/desinfektan/ http://linkfadliblog.blogspot.com/2009/05/disinfektan.html. http://abunidathoe.multiply.com/journal/item/32

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar